Potret Keluarga Mahasiswa ITB Putus Kuliah Demi Hidupi 9 Adiknya

Berbagisemangat.com – Hari masih pagi, Fadilah sudah bergelut dengan tumpukan baju kotor milik adik kakaknya. Setiap pagi sudah menjadi tugas siswi kelas Satu SMP ini untuk mencuci pakaian sekaligus menjemurnya di pekarangan rumah.

Berbeda dengan Mutmainnah yang sibuk mencuci alat makan dan peralatan dapur. Tidak hanya itu, Siswi Kelas enam SD ini juga bertanggung jawab membersihkan rumah dan pekarangan.

Begitu kiranya kehidupan keseharian dua dari 10 bersaudara yatim piatu asal Desa Pasiang, Kecamatan Matakali Mandar. Ayah bunda mereka telah meninggal dunia akibat sakit.

Demi menyambung hidup, Aslan sang anak kedua sehari-hari menyadap air nira dari Pohon Enau di kebun sang nenek. Air nira ia kumpulkan dan diolah menjadi gula aren.

Dibantu adik-adiknya, Aslan mencetak gula aren dan menjualnya untuk mendapatkan uang.

Tugas Berat Izhak

Tugas berat dipikul Muhammad Izhak sang anak sulung. Ia bahkan harus merelakan beasiswa yang diterimanya dalam meniti impian menjadi Sarjana Kimia di Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB).

Selain mengerjakan sejumlah pekerjaan di rumah, ladang, dan beternak, Izhak juga bertindak sebagai ayah sekaligus ibu bagi sembilan adiknya.

Meski dihadapkan beratnya cobaan hidup, Izhak tak mengeluh. Ia pun masih menyimpan semangat untuk bisa melanjutkan kuliahnya.

Please follow and like us:

Related posts

Leave a Comment