Kisah Nenek Miskin di Purwakarta yang Senang Berbagi


Berbagisemangat.com – Hidup dalam keadaan serba kekurangan ternyata tidak menjadikan Mak Eri, nenek berusia 70 tahun itu, kehilangan kepedulian terhadap sesama. Warga RT 16/7 Kelurahan Purwamekar, Kecamatan Kota Purwakarta, Kabupaten Purwakarta itu diketahui senang berbagi pada sesama meski ia hidup dalam keterbatasan materi.

Mak Eri rutin memberikan beras perelek untuk warga lain yang juga kurang beruntung seperti dirinya.

Beras Perelek merupakan salah satu program Pemerintah Kabupaten Purwakarta yang digagas oleh Bupati Dedi Mulyadi kebijakan itu dikeluarkan melalui imbauan pemberian beras sebanyak satu gelas dalam seminggu dari warga mampu untuk warga kurang mampu.

Beras tersebut dikumpulkan oleh petugas dari desa atau kelurahan untuk dibagikan sebulan sekali kepada mereka yang berhak.

Namun, Mak Eri tidak hanya seminggu sekali memasukkan beras ke dalam ruas bambu yang sudah disediakan petugas di depan rumahnya. Nenek penjual gorengan itu diketahui menyumbang sebanyak dua kali dalam satu minggu.

“Hari Sabtu dan Minggu emak biasanya mengisi ruas bambu itu. Kalau sedang ada beras ya pakai beras. Kalau emak sendiri sedang butuh beras, emak ganti beras pereleknya pakai uang Rp 2 ribu,” tutur Mak Eri di lokasi pembangunan gubuknya, Rabu, 22 November 2017.

Jiwa Sosial Nenek Eri Patut Diteladani



Pemilik gubuk berukuran 4×5 meter yang kini sudah dirobohkan dan dibangun kembali oleh Pemerintah Kabupaten Purwakarta melalui Program Pembangunan Rutilahu tersebut, mengaku tidak merasa keberatan atas imbauan pemkab setempat untuk memberikan beras perelek.

“Enggak masalah. Emak senang berbagi,” ungkapnya.

Sikap keseharian Mak Eri yang bersahaja ternyata mengundang perhatian Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi. Menurut dia, karakter filantropi Mak Eri patut menjadi teladan bagi generasi muda dan kalangan berada.

“Beliau mau berbagi meskipun hidupnya sendiri masih serba kekurangan. Saya kira, generasi muda dan kalangan berada harus meneladani beliau. Semangat berbagi yang beliau miliki sangat luar biasa,” kata Dedi saat meninjau pembangunan rumah Mak Eri.

Secara pribadi, apresiasi pun diberikan oleh Dedi kepada nenek tiga anak tersebut berupa modal usaha berjualan gorengan yang biasa ia titipkan ke warung-warung yang ada di sekitar rumahnya.

“Saya tambahin modal usaha buat emak ya. Emak keren, penuh semangat menjalani hidup,” kata Dedi yang duduk di samping Mak Eri.

Please follow and like us:

Related posts

Leave a Comment