Kisah Anak Autis Pelayan Hotel Tak Pernah Bolos Sehari Pun, yang Menggugah Hati

Berbagisemangat.com – Wartawan senior di satu media Malaysia Syahril A Kadir menuliskan kisah anak autis Dan Lo, yang bekerja di Kuala Lumpur International Hotel (KLIH).

Tulisan inspiratif ini diposting di facebooknya, Selasa (10/5/2016). Bahkan menjadi viral karena dishare beberapa situs termasuk oleh situs siakapkeli.my.

Berikut penuturan Syahril;

Petang tadi (Selasa petang, red) aku berada di Kuala Lumpur International Hotel (KLIH) . Ketika sedang duduk menantikan segelas hot chocolate, mata aku menangkap kelibat seorang remaja yang begitu tekun menghidangkan minuman, tanpa rasa penat ke sana dan ke mari menyajikan sajian yang dipinta pelanggan.

Tetapi aku dapat rasa ‘sesuatu’. Dia langsung tak buka mulut, mukanya serius dan seperti dalam dunianya sendiri.
Dalam hati aku berkata, mungkin dia sedang stres. Akan kujadikan cerita, remaja ini datang dan menghidangkan hot chocolate ke mejaku. Ini bagian paling keren…dia hanya tegak berdiri di depanku. Aku pula yang terpaksa mengambil sendiri minuman tersebut dari talam yang dipegangnya. Menjengkelkan sih!

” Maafkan saya tuan…dia anak autis,” kata Cik Aishah, eksekutif hotel tersebut, yang memerhatikan gelagat pekerjanya dari jauh.

Dari perbualan singkat dengan Cik Aishah, baru aku tahu siapa sebenarnya remaja itu.

Dan Lo sebenarnya dah berusia 22 tahun tetapi sering gagal mendapatkan pekerjaan akibat autis yang diidapnya. Anak kelahiran Pandan Indah ini tidak bersekolah secara formal, hanya belajar kursus di rumah. Ibu bapanya kemudian menghantar Dan mengikuti kursus perhotelan tetapi tidak pernah diterima bekerja hingga KLIH memberi peluang kepadanya.

” Dia tak pernah bolos selama bekerja di sini…ada tamu yang tak tahu, pernah memarahinya tetapi Dan tak pernah menyimpannya di hati. Dia tabah menjalankan tugas dan tak mahu kami memberi layanan istimewa terhadapnya. Katanya dia tak pernah dapat bantuan. Pendek kata dia mahu berdikari, tak mahu membebankan keluarga,” kata Aishah.

Aku kagum dengan Dan dan aku kagum dengan kesanggupan KLIH. Kisah Dan sepatutnya membuka mata dan telinga kita supaya jangan menyisihkan insan-insan sepertinya.

Related posts