Kisah Guru Yang Mengajar di Pelosok Kepulauan Meranti, Perahu Dihantam Ombak Sampai Terjun Kelaut

Berbagisemangat.com – Kisah guru di Kabupaten Kepuluan Meranti menjadi viral belakangan ini. Hal ini setelah beredarnya video dimana seorang guru nekat terjun kelaut untuk mengamankan kapal pompong yang akan digunakan bersama rekannya untuk pergi mengajar dihantam gelombang.

Diketahui guru-guru tersebut mengajar disebuah sekolah yang berada didaerah terisolir tepatnya di SDN 10 Lukun, Dusun Keridi Desa Bathinsuir, Kecamatan Tebingtinggi Timur.

Dalam video yang berdurasi selama 39 detik itu tampak perahu yang ditumpangi para guru ini dihantam gelombang besar pada Selasa (21/1/2020) siang, akibatnya kapal yang dikemudikan oleh kepala sekolah yang bernama Suardi ini terpaksa harus menepi ke tepian hutan bakau.

Bahkan seorang guru berstatus PNS nekat melompat ke laut. Guru yang diketahui bernama Syamsul Bahri itu berniat mengamankan perahu agar tidak oleng dan tenggelam. Sementara itu guru- guru perempuan terlihat berteriak histeris karena ketakutan.

Perahu kecil itu memang diketahui menjadi alat transportasi satu-satunya bagi para guru ini yang mengajar di daerah terisolir, karena jika harus melalui jalur darat, maka membutuhkan waktu hampir tiga jam lamanya karena harus memutar.

Setiap hari mereka berangkat menggunakan perahu kecil ini, tak kira menentang badai, gelombang maupun kabut, hal itu mengingat puluhan murid sudah menunggu disana, kepala sekolah bersama empat guru lainnya terpaksa menyeberangi Sungai Suir walaupun harus ada resiko yang akan dihadapi.

Dikatakan Suardi, kapal Pompong miliknya itu merupakan satu-satunya moda transportasi menuju ke tempat mengajar.

“Kalau Pompong ini rusak, kami bersama para guru dipastikan tidak bisa pergi mengajar, karena ini merupakan satu satunya transportasi menuju kesana,” kata Suardi.

Selama mengabdi sudah banyak suka duka pria yang menjadi guru sejak tahun 1988 ini, mulai dari perahunya tenggelam, mesin rusak di tengah perjalanan, sampai dengan kipas perahu tersangkut sampah yang berada didasar sungai.

“Kalau kipas perahu tersangkut, terpaksa saya sendiri yang menyelam ke bawah dasar sungai,” kata Suardi.

Hambatan perjalanan menuju sekolah tempat mendidik anak anak suku Akit tidak sampai disitu, setelah menyusuri sungai yang ditempuh selama 1 jam, perjalanan panjang sudah menanti dengan kondisi jalan berlumpur yang membenamkan hingga diatas mata kaki.

Agar bisa melewati jalan tersebut, mereka juga harus melepas sepatu dan menyisingkan celana mereka hingga ke lutut.

Tunjuk Ajar MelayuTerhadap Guru#TenasEffendyTerhadap guru jangan menyanggah,Tunjuk ajarnya jangan dibantah,Bila bertanya elokan tingkah,Supaya belajar beroleh berkah.Terhadap guru berprasangka baik,Lebih kurangnya jangan diusik,Ambil ilmunya secara baik,Bagai menimba air di tasik.Terhadap guru hendaklah kasih,Tunjukan hati lurus dan bersih,Jangan dikira penat dan letih,Ilmu ditimba menjadi benih.Maruah guru, jage,Priharalah aib dangan malunya,Bantulah segala keperluannya,Supaya kita beroleh Berkahnya.Inilah sepengal kisah guru-guru yang mengajar di Desa Batin Suir, Kecamatan Tebing Tinggi Timur, Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau.. Pergi dan pulang mengajar mengunakan pompong, dan sering dihantam gelombang besar air laut, sehingga harus menepi di bakau-bakau.. kalau tak menepi pompong bisa terbalik dan karam..Semoga kita semua peduli dengan nasib para guru-guru yg bertugas di pedalaman dan daerah perbatasan ini.. Doa kan yg terbaik, usahakan kebaikan dan kesejehteraan bapak/ibu guru kita ini..Colek kawan2 kami yg berjuang bersama guru2 terbaik iniMakmun Murod, Reni Meyza, Rafidah Jaafar, Sudar Windo, Dewy Diha, Dody Tisna Amijaya,

Dikirim oleh Pak Long pada Selasa, 21 Januari 2020

Related posts