Kisah Sukses Susi Pudjiastuti, Dari Jual Bed Cover Hingga Jadi Menteri

Berbagisemangat.com – Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti menceritakan kisah inspiratif kepada para hadirin, yang berkaitan erat dengan tema “Ready for the Future”.

“Ini dilakukan agar produk-produk perikanan yang diekspor dapat tetap dalam keadaan hidup dan masih segar,” tambahnya.

Bertepatan dengan bencana alam tsunami yang terjadi di Aceh, pesawat milik Susi Pudjiastuti pun menjadi yang pertama berhasil mendarat di Aceh untuk memberikan bantuan.

“Ya dari situ, banyak orang tahu tentang Susi Air. Banyak juga media yang meliput. Hingga nama Susi Air sekarang diketahui banyak orang. Ya, itu sekilas tentang perjalanan saya di dunia bisnis, yang berpegang teguh pada apa yang diimpikan,” kata Susi.

“Saya pun tidak menyangka akan menjadi menteri. Tapi dengan menjadi menteri, saya akan berusaha menjaga kedaulatan perairan Indonesia. Saya ingin pengelolaan sumber daya perikanan secara berkelanjutan,” tutur dia.

Dalam kesempatan tersebut, Susi berpesan kepada seluruh lulusan Universitas Sampoerna, agar memiliki pola pikir yang baru dalam mengelola sumber daya yang dimiliki Indonesia.

“Sebagai generasi muda, Anda semua semestinya memiliki pola pikir baru dalam mengelola sumber daya kita. Alih-alih mengeksploitasi, kita harus mengelolanya secara berkelanjutan karena melindungi sumber daya sebenarnya dapat lebih menguntungkan kita,” ujar dia.

“Memang butuh waktu lama untuk meyakinkan orang bahwa membatasi eksploitasi lautan dan melindunginya, pada dasarnya bisa meningkatkan produktivitasnya dalam jangka panjang. Saya berharap dengan membagikan ini, saya bisa memberikan tanggung jawab ini pada Anda semua,” tambahnya.

Susi menambahkan telah mengenal Sampoerna sebagai salah satu yang terbaik dalam hal kualitas. “Saya yakin universitas ini akan memproduksi sumber daya manusia dengan mutu terbaik dengan kualifikasi akademik,” ucapnya.

“Satu lagi, jangan pernah takut bermimpi. Manfaatkan energi yang ada. Yakin, kerja keras, dan keinginan belajar lagi dan lagi,” tutur Susi.

Sebanyak 104 lulusan diwisuda langsung oleh Rektor Universitas Sampoerna , Wahdi Salasi April Yudhi. Sebagai bentuk nyata dukungan untuk misi besar KKP, Universitas Sampoerna berkomitmen untuk menawarkan tiga Merit Award untuk tahun ajaran 2019 bagi anak-anak nelayan yang memiliki kemampuan akademik di atas rata-rata dan memenuhi persyaratan.

Dengan nilai total lebih dari Rp1 miliar, Merit Award ini memungkinkan mereka untuk belajar di Universitas Sampoerna dan mengantongi gelar sarjana tanpa biaya perkuliahan.

Related posts